Posted in Diari

Kenangan mengejar STAN

Gw gak suka akutansi…
Gw gak suka ngitung…
Gw gak suka uang (boooong)


Tapi anehnya,waktu tahun 2005.. Gw kebelet banged pengen masuk STAN.. sampe ikutan test 2 kali segala.. dan dua kali gagal pulaa… fiuh…
. Enyiwey, sejak SMP gw pengen banget ngambil jurusan yang menangani masalah lingkungan. Semisal botanical,ilmu tanah,dan masih banyaak lagi.. dan cita-cita itu tak luntur sampe SMA.
Detik-detik usia gw mo berakhir dari SMA, udah hayat dikandung badan, dengan bangganya gw milih Teknik Lingkungan ITB sebagai pelabuhan hati gerbang cita-cita *sambilnaripompom*. Kelautan pilihan kedua dan kesehatan masyarakat pilihan ketiga..
Rupanya ALLAH maha tau. Seperti 2 postingan gw sebelumnya yaaang menyatakan bahwasanya Dia lebih tahu apa yang hambaNYA butuhkan ketimbang inginkan ^___^. Dan DIA menaroh gw ntuk bergelut di dunia FKM -Fakultas Kegalausehatan Masyarakat-  ajah.

Sebenarnya kesehatan masyarakat adalah pilihan babeh..Gw ogah-ogahan mo masuk sana,hehehhee..
“nak, kesehatan masyarakat juga mempelajari masalah lingkungan” kata kala itu semangat 4-5-6 mencobloskan (hadeeeuh,, sesuai EYD gaaa niihh bahasa gw?)
“gak mauuuu.. Beeeeeh, ray tuh yg spesifikasinya ke lingkungaaan.. kesehatan masyarakat tuh mencakup banyak aspek… babeh-kan tau, anak babeh yg rada kiyuts ini ga suka biologi” kataku lagi..
“siapa bilang? ada mata kuliah kesehatan lingkungan,nak. justru kesehatan masyarakat yg lebih komplite.. bisa mempelajari lingkungan dalam banyak hal.. gimana persebaran penyakit yang diakibatkan oleh lingkungan dan masih banyak lagi. ayah yakin, kalo raya di kesehatan masyarakat,pasti ngalahin otto soemarwoto”sanggah ayah lagi yang tetep keukeuh ngejeblosin anak wanita sematawayangnya ke dunia kesehatan,hehehehe…

Saat itu belum ada ketetapan hati…
masih bimbang….

Sampai pada akhirnya, gw ditawarin tes STAN sama paman yang juga lulusan STAN. Inget looh yaaa.. S-T-A-N alias Skula Tinggi Akutansi negara dan bukannya SETAN. Beliau tuh spupu 1 kali nyokap dan paman yang paling dekat ama gw. Mangkenyeeeeh,, doski getool juga nyaranin ponakannya ini yang puayaaah bener perhitungan masok kesonoh. Apa karena melihat potensi ponakannya ini yang rada matreee?? huwahahahahahaha  *plisssdeeeeehgwmatreee?*
Gak cukup seminggu beliau memperkenalkan STAN… tapi anehnya mulai membius perhatian.

*back to topik hidayat*

Akhirnya gw bertekad ngambil jalur singkat ajah… Test STAN.. Banyak kok temen2 SMA gw yang ikutan test… Jadinya kita berangkat bareng ke Makassar saat itu… Dengan niat cari jodoh test STAN.. Sebalum berangkat gw di bekalin ilmu kanuragat ala alumnus STAN,hehehehe…


Kursus kilat…..
Les privat….
Mpe paman jun rela ampe tengah malam ngendap di rumah gw hanya ntuk ngajarin supaya konsent dalam ngisi soal…
seep…. Seminggu ngasih kursus privat, akhirnyaaa gw mahir juga ngisi soal logika kek ginian… tapi lumayanlah… lumayan meres otak,xixixixxi. Secara….. gw emang ga pinter hitung-hitungan.. jadi agak loading.. Loadingnya gak lama-lama amat kok… karena ternyata oh ternyataaaaaaaaa….. gw mampu juga memecahkan masalah yg sering muncul pada setiap lembar pertanyaan.. Sinonim!!!!! hahahhaa….

Tibalah saat yg dinanti-nantikan. Ujian telah tibaaa…L embaran ujian udah ada di depan mata gw. Soalnya 11-12 ama yang diajarin tempo hari ama sang suhu.. Si pengawas terlihat sangar tapi bersikap manis.. Posisi duduk gw aman. As we know that POSISI DUDUK MENENTUKAN IPK. Cateeeet ituuuh!! hahahaha.

Sempet saling nyontek-nyontekkan ama peserta laen,hehehehe. Sialnya, setelah pengumuman, yang duduk di depan dan di belakang gw yang lolos… *nangis bombai* padahal kita nyonteknya barengaaaaan….

Kecewa dan putus asa? Pastinyaaaaaaah.. trus paman jun datang lagi dan ngepromosiin lageee daaaaaan gw gak tertarik lagiii… Tapi saat itu, gw udah lulus di FKM UNHALU. Kendari.  Lagi cinta-cinta-nya ama jurusan pilihan Babeh.

Test lageee dan hasilnya gak LULUS lagiiii…
Gw cuman tersenyum…
Ya Rabb…
Ternyata STAN bukan gw banged!!!!
Terimakasih sudah menunjukkan Soulmate gw yang sesungguhnya…
Kesehatan masyarakat yang dulunya gw cemooh.. hinaaaa.. celaaaa *lebaaay* kini menjadi kebangaan gw . Sekarang gak cuman kesmas (Kesehatan Masyarakat) ajah yang gw geluti.. lebih spesifiknya lagi ngambil epidemiologi yang betul-betul melihat aspek penyakit dari sisi lingkungan… toh yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat ada 4.. dan lingkungan yang memiliki aspek terbesar dalam mempengaruhinya. *dooooh,, berasa lagi ngasih kuliah*
Selain itu STAN ttp menjadi kenangan… Hanya karena gw males kuliah dan pengend cari kerja yang memiliki satu makna signifikan DUIT! UANG! MONEY! FULUSSSSH! hihihihihiPesan Moral :
terkadang.. sesuatu yang gak disangka-sangka…
justru dia-lah yang kelak akan menjadi kebangaan ^^

Penulis:

Nyonya Fid Aksara | Emaknya Yusuf | Gawe FKM UHO | RockenRoll Mommy | Find me at : waode.raya@gmail.com

29 thoughts on “Kenangan mengejar STAN

  1. temenku banyak orang stan.. dari dulu ga pengen masuk stan.. bukan ga pengen jadi pegawe negri.. tapi ga pengen kuliah di tempat jin buang anak.. *diseblak alumni stan..

        1. huwahahahahahahahhahahaha…
          ntar ada yg baca loooh butin,xixixixixi
          teruuusss.. kitah dlaporin ke badan keuangan negara..
          untuk dikasih recehan aksdnyaah..
          recehan pengusir JIN
          hihihihihi

  2. yang masuk STAN aja ndak sebegitunya kebelet pengen masuk STAN kok dulu
    *bicarain diri sendiri huhuhu*

    tapi jadi suka pesan akhirnya🙂
    mana pernah saya dulu sangka2 masuk STAN dan ujung2nya bangga geje gitu deh hehehe

    1. hahahahaha…
      huum,naaas..

      kalau kita terlalu “ngarep”
      biasanya ga bakal kecapaian deeeh..
      scr tuhan sudah berjanji, bahwa Dia akan memberi yg hambaNYA butuhkan bukan inginkan..
      duluu tuuhhh,, dakuu pengen banget jadi anak STAN….
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      Kalau ingat gaji mereka yg banyak dan kerja di bidang keuangan *tandukmatrenyakeluar*
      hahahahahaa

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s