Myelectricaldiary

Diari adalah sebuah catatan hidup seseorang, apakah untuk dikenang sebagai bukti otentik kepada penerusnya, bahwa ia juga pernah eksist disebuah komunitas. Ealaaaaaah.. ujung-ujungnya kok mengacuh ke pencitraan yaaak?,hahahahahaha. Itu bagi gw loooh yaaa yang memandang diari seperti itu. Diari bukan hal yang baru lagi bagi gw. Atau sekedar latah menggunakannya. Semenjak sisi feminitas gw terbentuk, diari-lah yang pertama kali gw jadiin teman curhat *plaaaks* curhaaat boooowk. Yaaa.. curhat. C-U-R-H-A-T! Pliiss deeehhh, ga usah lihat pake ujungmata segalaaa. Apalagi dengan hidup gw yang rada cadas dimana disekeliling gw ga ada yang segender ama gw (maksudnya sodara gw ga ada yang cewek) yang menyebabkan gw memilih diari sebagai tempat curhat. Zaman esde dolooow-kan kalau mau curhat ama nyokap tentang… tentaangg,,, cowok misalnya, pasti komentarnya singkat-padat dan jelas. “Masih SD juga sudah cinta-cintaan. Belajar sono biar jadi dokter”. Guuuubraaaaaks

*****

Sedari zaman bahuela, zaman jahilliyah, gw sudah menggunakan diari untuk menumpahkan segala unek-unek gw. Ampe sekarang sodara-sodari..

Berawal dari diari pula-laah yang mengembangkan talenta gw dalam dunia tulis-menulis. Menulis curahan hati tepatnya yaa,booowk,hahahahha.

Merunut dari hobi gw yang kagak ada kerennya sama sekali itu, maka semua rumah maya gw berlabelkan “diarielektrik”. Pan udah beda zaman ceritanya jadi harus disesuaikan *halah,,halah*. Lageee.. satu-satunya kelemahan dalam menulis diari khususnya dimedia kertas adalah KALAU DIARI ITU TERNYATA JATUH KE ORANG YANG SALAH. Gw sudah mengalami hal itu, maka jadilah gw moveon dengan menggunakan PC. Dan makin berkembang meneruskan hobi gw gak penting ini dalam sebuah web pribadi.

pertanyaannya adalah…

AM I WRONG USING THE WEB AS MY DIARY?? AND SHED OUTPOURING OF THE HEART IN MY WEB??

Ada banyak sih yang gw denger -kata mereka- kalau gw ratu curcol. Postingan gw ga mutu karena isinya curcol mulu. Inilah-itulah dan lain sebagainya. Helllowww woooorld . Lihat doong ah dari judul rumah gw ajah “MYELECTRICALDIARY“. Lah iyalaah yang lu temuin isinya curahan hati semua. Sekarang tergantung lagee ke individunya. Mau baca atau kagak. Ya monggo. Mau skip juga monggo.

So, i wanna say..

Accept me as I am according to what you know
come into my life and be my friend

Welcome to my world

Iklan

38 thoughts on “Myelectricaldiary

    • odex1987 berkata:

      gak juga kok..
      ibarat pelangi, diari gw warna-warni..
      kadang hitam… kadang putih… dan seringnya abu-abu..

      tapi semenjak gw kenal lu, diari gw isinya jadi taicicak (red : item-putih).. terima kasih tongfeng *dcincaaangpakeuangmonyet*

  1. yantist berkata:

    aq sering ‘keceplosan’ nulis curhatan di buku pelajaran. Jadi kalau ada teman yang minjam buku, mesti bolak balik dulu ngecek apa ada curhatan di sono 😀

    idem dengan ka Antung, tulisan Raya bagus 😀

  2. myfickleboon berkata:

    salam kenaaalll 🙂 *lha*

    eh aku juga sampe sekarang masih punya diari yang buku, karena meski udah sering curcol di blog, entah kenapa masih lebih nyaman curcol di buku diari gitu hehehe

    eniwei, itu sprei yah? LUCU! *oot*

    • odex1987 berkata:

      tooooos duluuu dong,mbak echan (bener ga nih namanya?) :-D.. Ray jg.. meski kini udah mewabah jejaring sosial yg bisa make curhat, tapi kualitas buku diari tak ada tandingannya. Sepaket ama wanginya yang “CEWEK” banget!! *gubraaaks* *wangi cewek gmn ya?* hahaha

      Salam kenal jugaah, mbak ^^
      *salaman*

      huum.. seprei,,
      mau pinjem? *liriklirik*

      • myfickleboon berkata:

        daripada pinjem, gimana kalo gw tanya belinya di mana ajah? hihihih…

        echan aja, gak usah pake mbak *gamau tua banget sih chan*

        wakakaka, diari yang wangi yah… ini wangi beneran apa kiasan nih 😛 mungkin karena juga kalo di buku diari mo nungging-nungging juga keknya gak harus merhatiin perasaan orang yah, agak beda kalo curcol di jejaring gini

        • odex1987 berkata:

          siiipp daaah ‘can 😉 biar sama2 kelihatan awet mudi kitaaah,q4q4 :))

          okesip,, belinya di Toko Maros -depan Mol mandongan- Kendari. Jarak tempuh dari Jakarta-Kendari cuman untuk beli seprei, 3 jam-laah yaa by Lion Air ga pake singgah2,xixixixi..

          Betoooollll.. jadi separah apa bahasa kita yang tertumpah, yaaa.. cukup kita-diari-ama tuhan ajah yang tau isinya. Bener-bener keep secret dan so sweet #eaaaaa

  3. tinsyam berkata:

    ray.. jangan berfikir tulisanmu itu ga mutu ato curcol mulu.. kebanyak orang juga suka menulis kog.. banyak yang lebih lebay dari dikau loh..
    tulisanmu emang lebay, tapi lebay yang bikin ngakak.. membuatku terhibur.. walupun isinya keluhkesah, tapi cara dikau menulis itu jadi bukan keluh kesah deh..
    semangaaaattt..

  4. neni berkata:

    aku juga seneng diari, senangnya semasa SMP, tapi entah kemn dia pergi tuh diarinya
    dah sering bongkar sana sini tak ketemu jua, apa dia mampir di rumah RAYA yach.. balikkin dong 🙂

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s