Posted in Blablabla, Makyus

D’Sisters

Menjalani kehidupan –monoton- selama 3 minggu itu berat,jendral! Apalagi kehidupan yang baru. Adaptasinya lama. Mungkin bagi sebagian orang beradaptasi dengan dunia baru itu,gampang! Tapi gak bagi gw. Apalagi suhu kehidupannya berbalik 180 derajat dari hidup asli.

Tetapi karena adaptasi itu pula-lah gw menemukan bidadari-bidadari (calon) penghuni surga (amin ya alloh) yang menopang gw dari keterpurukan adaptasi yang salah.

Celebes's gank :P
Celebes’s gank😛

What wrong with my self? Ya… gw terjatuh pada lubang yang tidak seharusnya gw jatuhi *todeeeeeeeet* *alaydetected*. Maksudnya gw sedang belajar berinteraksi dengan orang-orang dari luar pulau sulawesi yang tatanan bahasanya sangat jauuuuh dari rengkuhan dunia literasi dalam benak gw.

Dan selama masa pancaroba perubahan hidup, gw dipertemukan oleh mereka yang ternyata lebih banyak makan asam garam dibanding gw. Bukankah seseorang itu akan kokoh ketika ia mampu bertahan dalam tindihan karang *orangketindihankarangbukannyalangsungkoitya?*? dalam artian harfiahnya dalam menghadapi hidup yang jauh lebih kejam ketimbang 3 minggu itu doang!

Siapakah mereka?

Jreng…jreeenggggg…

Perhatikan no urut berikut ini :D
Perhatikan no urut berikut ini😀

Mereka adalah teman kamar gw selama (hampir) sebulan menjadi penghuni “pusbangtendik” sawangan-bojongsari-depok. Saudara (ketemu gede) yang selalu mengayomi dan membawa gw ke jalan yang lurus *sebengkok apakah jalanku selama ini?*. Subhanalloh ya. Kami anak-anak celebes (red : sulawesi) siyh pada dasarnya, tapi masih terbagi lagi. Ada yang dari Sulawesi Tengah, Palu.

Yuks ah sini gw kenalin..

1. Vivi Hastuti (Unhalu-Kendari)

2. Fitriani (Tadulako-Palu)

3. Mariani Rasyid (Tadulako-Palu)

4. Zida Maulida (Unhalu-Kendari)

5. Ressy Dwiyanti (Tadulako-Palu)

6. Adiknya Siti Nurhaliza (Kendari)

*****

Mmmm,,, kamar kami sebenarnya kayak rumah kos gitu. Dalam kamar masih terbagi dua kamar lagi. Masing-masing kamar beranggotakan 3 orang. Kamar gw jelas diisi oleh anak-anak Kendari yang seinstansi ama gw, begitupun dengan kamar sebelah. Karena kesamaan pulau yang menyebabkan kami akrab.

Berasa punya saudara perempuan? Yes!

2

Untuk moment-moment tertentu kami selalu bersama. Semisal, olahraga pagi, sarapan dan apel pagi.

5

Mengawali pagi yang indah, kami selalu menjalaninya bersama, pan hari yang indah bahagea itu di mulai dengan pagi yang indah. Jadi kami menciptakan momen bersama yang bisa memberi energi positif untuk beberapa jam kedepannya.

****

Minggu pertama menjalani hidup baru dengan wajah-wajah baru dan tentunya dengan suku baru sukses membuat gw mati gaya! Apa ya? Komukasi gw ga efektif. Ampe gw menjadi makhluk paling pendiam di kelas. Sesuatu yang patut disyukuri. Dari teman kamar cuman atu doang yang sekelas ama gw, yakni kaka Ressy. Jadinya kemana-mana kami selalu berdua. Looks like twin euy😀.

Disaat gw rapuh dan sedih sejadi-jadinya itu gw punya mereka sebagai penyemangat. Gw punya mereka sebagai sinar yang mampu menghangati hati gw yang beku. Dari mereka gw belajar banyak hal. Secara sepak terjang mereka nusantara euy. Beda ama gw yang mengutip pepatah jadul “bagai katak dalam tempurung”, jadinya mental gw kayak kerupuk kecipratan air. Melempem! Lembek!.

*****

Oh jangan pikir kami sekamar selalu adem-anyem. Permasalahan sering muncul di antara kami. Masalahnya macam-macam ding. Misal ada yang galau karena jauh dari anak dan suaminya. Ada yang masih menikmati “kepengantin baruan” tiba-tiba diseret untuk mengikuti diklat. Ada juga yang puyeng karena mau ujian PPDS-nya. Juga ada yang berusaha mencari jodohnya *nahloooo?*. Dari semua masalah itu terjadilah percekcokan misalnya. Etapi percekcokannya yang muslimah yeee😛.

Ibarat abege, kami juga sering rumpi-rumpian, shopping-shoppingan deelel,dekaka. Gw mah nurut ajah ama mereka. Berhubung gw anak bontot di antara mereka karena gw ditakdirkan menjadi anak yang tahun kelahirannya paling bawah di antara mereka, jadinya gw yang selalu kena omelan karena ga bersihin ruang tamu atau di omelin karena ga ngisi galon dan paling sering gw diomelin karena kelamaan mandi,hahaha. beda dong yeee mandinya abege ama yang udah berkeluarga *eeeh?😀.

Sumpaaah, gw enjoy dengan semua itu. Teman sekamar gw udah pada berkeluarga, jadinya mereka lebih menganggap gw sebagai “anak kecil” ketimbang “rekan kerja”. Biasanyanya setelah gw rapi baru deh mereka merapikan diri. Atau setelah gw bangun dan sholat baru deh mereka berbondong-bondong masuk kamar mandi,xixxi. Mpe akhirnya gw nyebut Zida Maulida as Mamih dan Vivi Hastuti as Bunda, karena perlakuan mereka ke gw layaknya emak kandung gw sendiri. Big thanks buat kaliaaaaaan .

****

Naaaah, ini yang lebih mengerucut. kami sekamar emang berenam, tetapi gw paling akrab ama ibu peri Mariani Rasyid dan mamih Zida maulida. Secara emosi gw lebih dekat ama mereka berdua. Kemanapun gw melangkah pasti ada mereka yang menemani. Bukannya mau sok manja atau sok imut,cuuuy. Tapi apa ya? berasa nemu “feel”nya ajah ama dua manusia ini. Gw ga perlu bohong ama kata hati gw. Karena seolah semua tertera di nonong gw, jadi mereka tinggal baca dan ngasih win win solution.

Sama halnya gw ke mereka. Gw ga perlu banyak bacot untuk mendapatkan informasi mengenai keadaan mereka. Lihat ekpresi mereka ajah gw udah tebak. Etapi tebakan gw kadang melesat juga. Seperti kalimat gw di atas, mereka berdua jauuuuh lebih berpengalaman untuk kasus berhadapan dengan banyak orang apalagi yang berlainan budaya. beda ama gw yang baru pertama kali merasakannya. Posisi gw minoritas! Jadi ya gitu deeeh, emang gw yang paling bermasalah di bidang psikis ketimbang mereka.

with ibu peri dan mami zida
with ibu peri dan mami zida

Secara status gw ama ibu peri masih sama-sama single (promo), itu kale yee yang mbikin kita akrab?xixixixi. Jadi biasanya gw ama ibu peri saling bertukar info mengenai apapun. Atau misal kalau teman kamar kami lagi pada hebring (red : heboh) membicarakan hal-hal yang berkaitan ama pernikahan batiniah *beraaaaaat*, kami memilih menjauh. Keseringan dengar bikin jadi kebelet minta nikah,. Dan momen itulah biasanya menjadi momen favorite kami mbagi sharing,hehe.

Kalau ditanya kenapa gw ngasih julukan ibu peri? Mmmmm…

1. Kaka Ani (red ; Mariani rasyid) itu kecil. besaran gw ketimbang dia *dipentungkursiamaibuperi* 

2. Selalu ada disetiap gw kesusahan hati (red:galau)

3. Ga perlu emokation kalo ngoceh ama dia, spontanitas dia menciptakan emot dari wajah polosnya *helllowibuuuwkgwbilangelupolos*😆

4. Kalau jadi imam sholat suaranya syahdu euy

5. Pelindung bagi zona asmara gw,hahahahaha

Begitupun dengan mami Zida, gw akrabnya selain karena kami sama-sama satu instansi juga karena letak ranjang kami yang bersebelahan. Jadinya berasa tidur berdua ama emak gw beneren,hahaha *piiiiiis*. Ditambah sebelum tidur si mami sering ndongengin tentang pertemuannya dengan sang suami,xixixi.

Soal keamanan, mereka berdua jawaranya!

Olehnya itu jangan heran, tiap gw kopdar ama teman maya, pasti mereka ikut serta. Sesaat gw terpanah ama karunia yang Alloh berikan untuk mereka berdua. Selain sebagai dosen dan dokter, mereka juga bakat sebagai hansip! hahahahaha *ditimpukbantal*. Soal itu gw maklum. Jakarta yang terkenal kejam ditambah dengan gw anak yang ceroboh menyebabkan mereka berdua kompakkan memiliki ketakutan yang sangat terhadap gw. Atau karena they love me? yeeeaaahhh,, i love them so.

******

Semoga suatu saat, Alloh ngasih kesempatan kita berenam untuk ngumpul lagi. Nice moment to remember. Thanks for the memories, god!

Penulis:

Nyonya Fid Aksara | Emaknya Yusuf | Gawe FKM UHO | RockenRoll Mommy | Find me at : waode.raya@gmail.com

92 thoughts on “D’Sisters

  1. Bunda jg paling susah beradaptasi dgn lingkungan baru, banyak diem sambil meneliti..menyimak.. kira2 lingkungan, orang-orang spt apa yg bunda masuki…:)

    Moga persahabatannya trs terjalin ya Non…

    1. samaaaah bund :*
      aku jg gt,,
      jadi sebelum akrab aku mempelajari medan lingkungan yg nantinya akan aku masuki😀

      amin..
      insyaalloh persahabatan kt langgeng,bund, kunci mah atu.. kita jangan rebutan cowok #eeeh?

  2. geleng geleng…buka disini berat yah, why??😀

    cantek canteeekkkkk………tapi nengRay, kita kan kudu bisa beradaptasi sama org luar, larass ajah selalu minder tapi selalu berusaha utk tidak minder kalau terus2an minder gak bakalan larass bisa punya teman hehehe…itu larass loh xixixixixixixixixi

    1. xixixixixi😀
      setujuuuh mbak! Etapi waktu awalan ketemu mbak las, aku ga pendiam2 amiiiiir-kan? hahahahhaa..
      Masalah yg aku hadapi dsini mbak adalah, aku tuh ceritanya minoritas.. jadi.. yaaa… gitu deeh,mbak,,hehehehe

  3. itung2 buat belajar ntar kuliah di Jogja, orangnya lebih beragaaaammmmm…..larass dulu pertama kesana malah berusaha nyari teman kalau gak waahh bakal kesepian hehe

    1. iya mbak las..
      aku jg mikirnya gt,, ini pasti ujian,biar kedepannya tau kalau isi-nya Indonesia itu beragam budaya dan suku (pastinya). Proses prajab kemaren adalah ajang mendewasakan buat ray kok,mbak🙂..
      minggu ketiga tuh baru nemu feel-nya daaaan prajabnya berakhiiiirrr!! hahahha..

      ebetewe kalo d jogjes-kaaan ada si priyo yg jadi guide bahasa,xixixixi..
      atau om aan sereeet sekalian jd teman ngrumpi *nahlooo?*
      mbak las ke jogjes lagi dooong..

    1. Hahahaahaha.. Momii di apa,kaka😀.. Yg d belanjakan jg nda ada d kotanya kita bela😆

      bangeeeet.. Pastinya sangat merindukan momen itu.. Etapi kita nda rindukan pas kenalan sama ibu periku?😀 *siulsiulgeje*

    1. Paaan interaksinya d blog,cyiiiin.. Jadi berasa udah akrab pas ketemuan.. Sama kayak kitaaah kopdaran,cyintaaaah :*

      mmmm.. Saya jg bingung mbak wet menghadapi masa tua nanti. Apakah saya akan jaim atau malah lebih atraktif.. Kasihan tumbuh kembang mereka nantinya,hahahahaha

    1. Amin🙂.. penyesuaiannya butuh waktu ampe 3 minggu,om yan😥..
      etapi endingnya oke,om.. Walopun penyesuaiannya sejalan dengan berakhirnya prajab,tapiii.. So sweet bangeeet deh😀

  4. Whuaaa kayaknya kita emang beneran sodara kembar yg terpisah Ray. dulu pas prajab aku juga diperlakukan kayak gitu, lebih parah lagi malah, aku dipanggil Bayek (bayi) sama bapak2 sopir UB. gara2nya pas lagi sakit panas aku pakai topi rasta tapi jatuhnya malah kayak topi bayi. dan si bapak itu secara aklamasi aku panggil baby sitter soalnya cerewet banget sama aku :)))

    1. HHahaahhahaha.. Tuh.kaaaaan? tuh.kaaaaan? kitaa tuh emang kembaran. Bedanya dikau introvert😀..

      Skg lg dpt job bsr gak? klo iya,artinya aku jg bakal dapat job besar juuugaaah😀

        1. kalo mas wawan ada project gede itu, insyaalloh aku juga ketiban rejeki *panceritanyekitakembar*😀

          aku-kan penes-nya d unhalu,,
          jadi kayake ttp d unhalu deh,,
          kecuali kalau (misalnya) aku diboyong suami ke daerahnya, jadi judulnya pindah ikut suwami,,
          etapi suaminya belum nemu, jadinya stay cool d kendari,xixixii😀

          doain yaaaa,,,
          tahun depan aku mau lanjut kuliah,insyaalloh ^^

          1. aamiin, moga bisa terwujud ya.
            aku untuk sekarang cukup s1 aja dulu, pusing ini ngerjain skripsi.
            btw soal rencana antologi tentang skrips gimana? kamu ama Rya aja jadi PJ-nya.

            1. oooh, yang tempo hari kita bicarain lewat postinganku yg skripsi itu?
              emange mas wawan ga kebanyakan job tuh kalau mau bikin antologi skripsi ini lagi? Insyaalloh kalau d sayanya siap..
              entah kalau rya..

              etapi coba deh mas lobi ke doi dolow🙂

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s