Posted in Diari

Cinta & Suku

Tulisan ini pure curcol dari si mpunya blog, jadi dimohon agar jaga jarak anda😛 *sadeeesmodeon*😆

******

Berbicara masalah cinta, pasti banyak definisi yang terlahir dari beragam individu. Tentang makna, rasa, selera, cita dan banyak lagi. Ukuran cinta tak hanya terpaut satu hal saja. Banyak lingkup yang akan menjalarinya untuk lebih mengokohkan makna dari cinta itu sendiri.

Cinta bisa lahir karena adanya persaman budaya, tradisi, ritual, keragaman and so on. Tetapi cinta dapat terpatahkan oleh satu kata “SUKU”. Larangan mencintai suku “anu” yang secara turun temurun tergariskan bahkan ketika seseorang yang siap mencintai itu terlahir dimuka bumi ini. Sebuah larangan besar tentang sebuah tradisi. Tentang kesalahan masa lalu dari suku “anu” yang kiranya hingga saat ini masih dipergunakan sebagai tolak ukur untuk mencinta.

Zaman memang sudah berubah. Sudah canggih! Tetapi larangan untuk mencintai suku “anu” tetap berjalan sebagaimana yang telah ditakdirkan oleh para leluhur. Ancaman dari mencintai itu tidak main-main! Dan hingga kini, larangan itu tetap berlangsung. Secara turun temurun, bahkan hingga memasuki turunan ke 10.

Kalau jodoh dengan suku “anu”  bagaimana?

Takdir bisa dirubah dengan doa, begitupun dengan jodoh. Sebisa mungkin para keturunan menghindari yang namanya mencintai suku “anu”. Berusaha menghindari!

Apa yang terjadi jika sudah terlanjur cinta? Hukum adat akan bermain!

********

Jadi gw ga bisa mencintai suku “anu” secara terarah dan mengarah ya?

TIDAK BOLEH!

Walaupun secara kriteria sesuai SOP agama gw?

TETAP TIDAK BOLEH!

Ciyuuuuus? Miyaaaapa?

KARENA SUKU “ANU” TIDAK DIKEHENDAKI DALAM SUKU LO. DAN KALIAN SEMUA SUDAH DISUMPAH TIDAK BOLEH MENJALIN CINTA TERHADAP SUKU ANU! SILAHKAN MENCINTAI SUKU LAIN, TETAPI TIDAK SUKU “ANU”! PAHAM?

Kalau misal tuhan sudah menakdir gw cinta mampus ama si pemilik suku “anu” gimana?

PERCUMA LO KAWIN TANPA RESTU ORANG TUA!

*spikleees*

Penulis:

Nyonya Fid Aksara | Emaknya Yusuf | Gawe FKM UHO | RockenRoll Mommy | Find me at : waode.raya@gmail.com

84 thoughts on “Cinta & Suku

            1. hehehehehehehe🙂
              etapi kayaknya tuhan tau deh, kalau suku itu ga bisa nikah ama suku “anu”..
              buktinya ga pernah ada kejadian,,
              kalaupun ada, akan d cut lebih awal😀

              investigasi para tokoh adat d kota itu,kuat looh😀

  1. Dobrak Noon…dobraaak….!!!! 😀
    heran juga jaman sekarang ada pemikiran spt itu yaa….toh Allah SWT bukan melihat dari suku ANU atau orang ANU..tapi ketaqwaannya, makanya ada anjuran pilih agamanya dulu sebagai basis untuk membentuk rumah tangga. Tapi embuh juga Non, Bunda juga ndak ngeh latar belakangnya sampai begitu bencinya sama suku ANU🙂
    dulu juga Bunda ngga terlalu disetujui sama emaknya Mas Tri, tapi ya itu.. Allah sudah menggariskan dia dan bunda menikah..yo menikahlah…:)

    Semoga langkah dan niat Non..dimudahkan Allah SWT..aamiin.

    1. amin ya alloh🙂
      stujuuuuuh bund, ukuran seseorang berumah tangga-kan karena IMTAQ-nya bukan krn sukunya ^^

      tapi berhubung suku “anu” ini fenomenal banget kala itu dan melibas semua tahta kerajaan d zamannya, maka turunlah sumpah “turunan”.. dimana dalam sumpah itu, suku saya ga boleh nikah sama suku “anu”😀

      Dan suku saya berhak menikah ama suku mana pun kecuali suku “ANU”🙂.. getoooh,bund ^^

    1. ini bukan permasalahan ke bhine tunggal ika-nya sai ^^
      mmmm,,
      ini pelarangan pernikahan terhadap suku “anu”😀

      boleeh nikah ama suku manapun kecuali suku “anu” ini😀
      pengecualian gt deeehhh ^^

  2. Eh cintah…
    suku alias langsat, suku tulis, suku cap nona, sukujur tubuh, suku baju apa suku celana?
    berangkat sukulah, naik sukuter, bunga sukura, sukurin loohh..!!

    “woo.. plesetan ngawur..!!” | “suku-suku gw dong!!”

  3. Kadang orang suka lupa bahwa kita tidak bisa minta pada Allah SWT agar lahir dari suku tertentu sehingga sikap ashabiyah atau fanatisme terhadap suku, kelompok, ras ataupun golongan tertentu menjadi halangan bagi banyak kebaikan termasuk cinta.

      1. biar gimana, restu ortu penting ray..
        iya saling cinta dan saling menguatkan, itu juga ujian, dengan berjalannya waktu masih ada ga itu cinta kalu ternyata selalu diuji? cinta sama pasangan bisa terkikis kalu kita ga tahan ujian.. tapi cinta ortu sampe mati deh..

        [pengalaman deh soal gini sama suwami pertama]

        1. aaaaaaaa.. butin banyak makan asam garam niih soal beginian, seharusnya kemaren kita kopdar yaaaa.. dan ray banyak sharing ttg ginian🙂

          ibuku jg bilang kayak gitu,butin.. cinta yg selalu kena ujian itu ada 2. Bisa saja makin kuat atau bisa saja makin terkikis. Untuk hal ini juga, kita tidak bisa hanya mengandalkan cinta. Kepercayaan yang paling utama. Begitu kata belio..

          persoalan sayangnya ortu aku setuju sangaaad,butin..
          olehnya itu aku berprinsip, okeh jodoh emang d tangan tuhan, pilihan ttp d tangan ortu..

          jadi cinta dan suku “anu” sangat berat d kehidupanku,butin😦

          btw sewaktu butin d kendari, ga dengar maslah ini ya?

          1. daku masih kecil waktu di kendari ga tahu soal masalah suku.. tapi ngerti setelah gede kog.. ada sepupu daku yang cerita, setelah kerja lama disana, sekarang pindah ke ambon dia.. dan nikah sama orang papua.. lucu deh kisahnya..

            pilihan tetap di raya, bukan ortu, kan raya yang jalanin hidup sama dia nantinya, tapi tetap dengan restu ortu.. jadi win win solution itu gimana? komunikasi sajalah..

            1. mmmmm,,
              opoe butin?
              aku yg alhamdulillah belum sejauh ini ama dia..
              aku malah cut duluan..
              masalah ini banyak di lingkup sepupuku yg terhalang restu akibat mencintai suku “anu”

              aku baru akan memulai pendekatan butin..
              dan syoook banget waktu tau dia suku “anu”
              artinya?
              God loves me, meybe🙂

              andaikan kita deket yaaa??
              aku udah terjun bebas ke rumah butin untuk mbooongkaaaaaar kisaaah beginian! hahahaha
              tingkyuuuh butiinn..
              muuuwaacccchhhhh :*

              1. kapan dikau diklat lagi? bisa banyak cerita deh..

                kalu cinta ga kemanamana kog ray.. kalu layak diperjuangkan ya berjuanglah.. hidup cuma sekali.. kalu bikin salah, nantinya juga tahu.. jangan bikin salah lagi..

                *apasih?

                1. semoga tahun depan bisa kesana lagiiii ^___^

                  betul butin…
                  cinta itu emang butuh perjuangan walaupun harus bertentangan dengan suku dan budaya :*

                  eniwei kesalahan itu adalah pelajaran paling berharga dalam hidup kita ^___^

                  thanks for advice-nya butin :* *peloookhangaaat*

    1. berat deh nit kalau udah nyangkut masalah keluarga dan keturunan..
      apalagi mengenai suku yg pernah berseteru..
      endingnya abu-abu😀

      untuk masalah suku ini saya bener2 diwanti-wanti..
      apapun yg terjadi, restu tidak akan turun dari para sesepuh..
      bisa sih nikah ama suku anu itu, tapi konsekwensi tanggung sendiri😦

  4. Naaaahh ini Yaaa…di adat Minang, malahan orang yang punya suku yang sama ga boleh nikah. Kalau nekat nikah, bisa-bisa diusir dari kampung. Dan aku paling anti betul sama aturan adat yang satu ini. Kalau Allah udah menentukan buat menjodohkan kita dengan orang yang kebetulan sama sukunya gimana? hadeeeuh, riweuh deh kalau ngomongin masalah ini…

    1. Ealaaaaah.. Ternyata banyak kasus beginian juga ya,fan?
      Kalau sudah berbicara masalah adat dan cinta emang beraaaaat,fan. Sbg anak ya…. Kt cuman bisa berdoa..

      Semangaaaaats fan🙂

      1. Iya…dulunya sih aku sempat pacaran sama cowok yang sukunya sama persis dengan aku..awalnya dilarang orangtua, tapi kayaknya orangtua juga udah paham perkembangan jaman..jadi ga terlalu ngelarang, yang penting seiman..gitu aja Ya…tapi sayangnya aku sekarng udah putus dari cowok itu..muahahahaaa…😀

        1. dan semoga gak galaaau krn abis putus loh ya,faaaan😀

          endingnya skg kita serahin ama Yang Di Atas ajah, bagaimana cantiknya Dia mengatur skenario pertemuan kita kepada jodoh kita masing-masing ^^

          kuncinya ttp semangaaaaats ^^

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s