Posted in artikel

Power Of Minyak Gosok

Dosen saya pernah nyeletuk kalau S1 tuh bau keringat, S2 bau parfum, dan S3 bau minyak gosok atau remason. Bercandaan yang bikin ngakak emang,xixixi. Beda tingkatan, beda pula aroma tubuhnya ;-))). Saya yang alergi sama minyak gosokpun cuman bisa ngakak dengar celetukan tersebut, sembari menambahkan kalau minyak gosok itu parfumnya ina-ina (di kampung saya, ina-ina sejenis perempuan yang sakti mandragunaguna. Biasanya jago ngurut dan mampu meredakan penyakit X).

Ibu saya salah satu pecinta minyak gosok walau jelas beliau bukan tipe “inaina”, hehehe. Andaikan minyak gosok bisa dipakai untuk menggoreng, mungkin sudah dipakainya. Berdasarkan data yang saya ambil dari saudara-saudarinya, ibu wanita yang paling telaten soal minyak gosok. Dari zaman mudanya. Beda sekali dengan anak wanita sematawayangnya ini yang alergi dengan minyak gosok. Sedari kecil, kalau mencium bau minyak gosok, endinya pasti saya muntah-muntah kayak yg lagi hamil muda.

Okhaaaay…. Back topic hidayat..

Jadi ceritanya, kety ( red : ketiak) saya bermasalah. Istilahnya sih blesh. Sejenis gangguan kulit akibat kontaminasi deodorant. Oh iyaaa… sekedar peringatan yang menggunakan deodorant alami, sebelum digunakan hendaknya di rendam dalam air hangat selama 30 menit. Biar kuman-kumannya ga nempel. Ngerti-kan yang dimaksud deodorant alami?

Ciri-cirinya tuh kurang lebih kayak gini..

Ketty

Para medis menjudgenya scabies. Ya alloh, gusti, tuhan tuluuuuuuunggg… scabies gt loh. Jelas mencoreng nama keren saya sebagai perempuan. Biasanya penderita scabies itu kurang menjaga kebersihan. 2 dokter yang saya jabanin. Dokter kulit menjudge scabies dan dokter kecantikan memastikan bisul. Dan saya make resep kedua dokter dalam waktu yang berbeda. 2 minggu dokter kulit hasilnya tidak signifikan, saya langsung ganti ama dokter kecantikan. Bisa kebayang dong kety saya cuantiiiiik😛

Nurani saya berbisik itu bisul. Soalnya setiap hari, menunya teluuuuur muluuu.. senin ampe jum’at. Mangkenye sabtu-minggunya bisul. Hampir sebulan berkutat dengan kety bermasalah, akhirnya saya angkat tangan. Ujung-ujungnya ngadu ke nyokap alias ibu yang punya sinyal kuat seputaran penyakit wanita.

Begitu mengacungkan kety, ibu saya manggut-manggut. Ibarat dokter spesialis kety memeriksanya dengan atusias.

Nyokap : “ini namanya blesh, raya. Kamu pake deodorant apa ampe hasilnya kayak begini?”

Saya : “deodorant alami dong,ma. Anti huru-hara”

Nyokap : “belinya dimana?”

Saya : “di pasar,ma.. masa iya di mall,, lage niy barang ga pake pemeriksaan balai POM”

Nyokap : “iya di pasarnya di bagian mana? Di karung? Pasti dari karung ini”

Saya : “kok mama tau?”

Nyokap : “pantesan, yang namanya “anu” dari karung itu tidak higienis,raya. Bisa ajah ada kecoak di dalamnya, atau dikasih kapur bagus, atau mungkin juga percampuran dengan tikus. Dan mama sangat yakin, kamu tidak mensterilkan “anu” itu. langsung dipake. Ngaku?” seru nyokap sukses bikin saya melongo. Suara oktaf tingkat tinggi dengan ketukan 4/4.

Mau ga mau saya ber”ho-oh”.

Nyokap : “tunggu disini. Jangan kemana-mana, mama ambil obat dulu”

Dan keluarlah sebotol minyak yang sangaaaaat saya hapal –mati- mereknya. Warna merah dengan tulisan cinanya memancarkan sinar yang bikin saya menelan ludah. PT. TAWON JAYA MAKASSAR SULAWESI-INDONESIA

Melihat benda pusaka di tangan ibu saya langsung protes.

Saya : “pake ampicilin ajah ya,ma.. nanti dihaluskan trus dipakein di kety”

Nyokap : “mama ga nerima alasan dalam bentuk apapun juga. Belajarlah mencintai minyak gosok. Kalau ga mau cepat sembuh ketiaknya, ya sudah. Toh bukan mama yang malu”

****

Singkat kata singkat cerita, saya berusaha sekuat jiwa mencintai minyak gosok. Sebelum ke Kampus dan sebelum tidur si kety yg bermasalah saya olesi minyak gosok. Angin sepoi-sepoi yang menembus tubuh saya mengeluarkan aroma khas  “inaina”. Sebodo daaaggh orang-orang mau berkomentar apaan. Ini demi kety sayaaa.

Hasilnya menakjubkaaan, hanya dalam 2 hari, blesh yang ada di kety saya mengering. Semakin hari semakin mengering. Berkat minyak gosok, kety saya sehat kembali. Terima kasih tong fang #eeeehhhh??

************************

Gambar satu nyomot disiniiiih

Gambar dua dimariiiiik

 

Penulis:

Nyonya Fid Aksara | Emaknya Yusuf | Gawe FKM UHO | RockenRoll Mommy | Find me at : waode.raya@gmail.com

62 thoughts on “Power Of Minyak Gosok

  1. deodoran alami itu tawas kan ya? iya kudu higienis tuh.. daku dong beli tawas utuh terus cuci bersih dan keringin dalam kantong plastik, terus gerus sampe halus sendiri.. baru deh dipake..
    kirain itu foto pertama foto kety mu.. emang tiap hari dikau makan telur? daku sih makan telur 2 butir maksimal tuh tiap minggu.. manjur deh minyak tawon itu.. buat luka bisa cepat kering.. buat lecetlecet apalagi, walupun awalnya perih..

    1. butin kalau digerus bukannya tajam2 d keti ya?

      kala itu harga ikanmelonjak naek butin,, jadinya lauknya telur2 muluu deh T_____T

      toooos duyu dong ^^
      Minyak tawon emang kece😀

      1. ga tajam lah kan halus, gerus semau raya deh, ntar kaya bedak dingin gitu, kaya garam halus.. sayang mo pake food processor sih..
        waktunya jadi vegetarian dengan tahu tempe dong..

  2. oohhh Tawas….. Bunda dong ndak pake deo sagala macem… hehehe
    Acem? ngga juga… soalnya Atul suka nyungsep di ketiak Bunda😀

    Syukurlah udah sembuh mah, jadi mulai sekarang Deonya ganti sama minyak Tawon Non?😀

  3. Kalau mau lebih mantap lagi pakai minyak Gandapura atau arak gosok yang diramu para sinse Cina mbak, terutama buat yang babak belur habis berantem😀

    dulu pernah coba satu ramuan yang dibalur ke seluruh tubuh, entah terbuat dari apa tapi puanase poll

  4. jadi itu si tawas kalah lawan minyak gosok ya…. hebat euy, itu minyak gosok memang paten turun temurun, jaman ibu saya dan mertua saya dulu juga penggemar minyak gosok itu Ray

  5. Wakakakak.. Meskipun ini jurnal lama, tapi kalau baca lagi bikin ngekek :p
    gambar yang lama rambutnya lebih lebat kan Ray? ;D

                  1. Haha… tapi mira ga terbiasa sama yang rutin2 begitu mba.
                    Paling bertahan 3-7 hari. Habis itu pleeeeenggggggg lupa or males…
                    Mba aja yang udah biasa dan terima khasiatnya.. #ngeles

                    1. heeeeeeeeeeeeeei,, jangan lempar batu sembunyi tangaaan dongks😛

                      mmmmm,,,
                      aku lagi nyari2 jurnal atau artikel ttg hormonal perempuan..
                      rencana mau ngulas liputan ttg jerawat karena hormonal gt,mir😀

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s