Posted in Nanda Yusuf

Derita Anak Pegawe

Menjalani dua tanggung jawab secara bersamaan kadang mbikin kitah- yang namanya masuk dalam daftar pelayan masyarakat yang dibayar oleh Negara tiap bulannya- gegana. Gelisah Galau Merana. Bukan hal yang mudah rangkap jabatan. Disatu sisi pengabdian kepada Negara dibayar pake uang rakyaat pulaak (uang sayah juga termasud) disisi lain tugas besar yang sialnya penuh kebahagiaan ketika tuhan memberi kepercayaan untuk merawat-mendidik-mengayomi anak lelaki yang beberapa bulan lalu sempat nangkring di rahim sayah selama 9 bulan 10 hari. Disisi lainnya lagi tugas sebagai ketua DPR dimana salah satu asasnya “MEMBAHAGIAKAN SUAMI” *seeeek aseeeeeeek*.

Si Yusuf bentaran lagi memasuki usia 9 bulan. Lagi lincah-lincahnya, lagi heboh-hebohnya. Lagi genit-genitnya. Semoga kegenitannya ga nerus sampe doi dewasa. Lageee, nih anak ngadopsi gen siapa geniiit gitu? Paaaasti gen grandparentsnya! Yakiiiin sayah! Ketika Yusuf berusia 6 bulan 01 hari, mulailah dunia saya keputeer. Kaki di kepala kepala di kaki *Peterpenliciuos*. Pan di usianya yang menginjak balita, udah mulai diperkenalkeun ama makanan. Maka jahadilah menu utamanya adalah SARING POREDGE,hehehe. Ditambah ama kudapan/snacknya berupa air kacang ijo featuring beras merah. Menyediakan menu harian tuan muda Yusuf ternyata ga segampang membolak balikkan telapak kaki. Mulailah jadwal masuk kantor yang super lalet. Biasanya saya mengawali ngantor pada pukul 07.30 wita, kini menjadi pukul 08.30 ato yang paling ekstreem 10.00 wita.. Tapi haaruuus semangaaat! Mendapat teguran si boss pastinya, tapih yang namanya punya anak kecil dan ngurusin sendiri atribut tumbuh kembangnya emang ga bisa ontime. See, seorang raya bangunnya 03.30 dini hari? daun pintu ajah pada ngakak. Percaya ga percaya siiih. Bangun jam segitu ajah saya mendaratkan kaki di kantor 08.30, apalagi kalo bangunnya jam 05.00 wita, pasti jauuuh lebih lalet. Setelahnya, si Yusuf saya titipin ke nyokap. Ya kalo nyokap free jadwal ngajarnya. Soal ngurusin anak, saya masih percaya tangan dingin nyokap. Kalo d tangan bokap, baru 10 menit nyampe kantor udah ditilpun lagi. Yusuf nangis-lah, Pup-lah, rewel-lah. Awal-awal lepas dari masa cuti-kan gitu. Bokap nggendong cucunya sembari nangis dalam hati karena cucunya ga brenti-brenti meweknya. Ya iyalaaaah si Yusufkan lebih doyan d jaga kaum hawa ketimbang kaum adam,hahahahahaha.

****

Kalau babehnya sibuk di kantor atawa neneknya padat jam ngajarnya mau ga mau, suka ga suka, si baby harus saya bawa di kantor. Atau nyokap jadwal ngajarnya ga padat, biasanya d boyong ke sekolahan tempatnya mencari sesuap nasi. Digendong banyak orang akan memberi pelajaran kepada si baby akan indahnya kebersamaan. Etaaapiii saya was-was juga, kalau-kalau si penggendong mengidap penyakit menular. Untungnya tuan muda Yusuf ga ricuuuh ya di kantor, ditarohin maenannya ajah d keretanya. Maen deeh. Bosen minta digendong atau klo mau ngeASI.

Baby Yusuf at Office
Baby Yusuf at Office

Terkadang juga, babehnya langsung turun tangan jagain anaknya di kantor. Sekali lagi, moment ini tercipta ketika jadwal kami berdua padat merayap. Jadinya kalah ganti deeh. Stay di kantor jam 08.00 wita. Babehnya yang jagaian ampe jam 10.00 wita. Terus tongkat estafet kembali ke saya dari jam 10.00 wita sampe 12.00 wita. Babehnya nongol lagi di kantor dan jagain anaknya ampe pukul 2.00 wita. Begitu seterusnya. Kerjaan tidak menghalangi kami tetap konsen dalam menjaga amanah Alloh ini.

disuapin babeh
Yusuf lebih suka bobo di kasur ketimbang dalam keretanya. Ga bebas berekspresi. Tapi,,tapi,,tapi semacam memprihatinkan sekali

Lebih syukurnya lagi Yusuf mampu berinteraksi dengan para wanita seruangan saya. Jadinya, bawa anak ke kantor tidak risih. Karena teman seruangan paham dan mengerti kerasnya perjuangan seorang ibu yang notabenenya buruh negara

Heeeeei girls

Alhamdulillah sekarang ini bantuan jauh makin banyak. Nenek-kakeknya dari pihak babehnya juga ipar saya rela bin ridho saya titipi si Yusuf. Banyaknya contoh kasus penitipan anak yang tidak sesuai SOP atawa asisten rumah tangga yang teledor ngejaga anak, membuat kami untuk ganti-gantian jagain si baby.

Jadwal Penitipan Yusuf

Senin – selasa siang = Nyokap + Bokap

Rabu-Kemis = nyokap mertua feat babeh mertua

Jumat = full time nyokap

Sabtu – minggu = emak kece

Eniwey dari hati sayah yang paling dalam, sering merasa sedih ketika hendak ke kantor dan menatap wajah si Yusuf, andai bisa ngomong, pasti doi bilang “mama, ikuuuuu” diiringi lambaian tangan slow motion ke arah saya. Sebagai wanita yang melahirkan Yusuf, mana tahaaaaaaaan ngeliatin ekspresinya yang polos. Tapi saya harus kuat! Harus tegar! Ga boleh terpengaruh. Karena, makanan yang saya beri ke Yusuf adalah hasil keringat, maka harus sesuai dengan jam kantor.

Yang paling menyedihkan, pas pulang kantor, Yusuf natap saya dengan tatapan yang susah di definisikan. Tatapan ala drama korea yang syahdu menduhai-duhai. Semacam Tatapan pria dewasa yang sedang mencari cinta *eaaaaa *preeeet *halah. 10 menit saling menatap, barulah dia ngeh, kalau yang ditatapnya adalah mantan gadis kece yng ternyata ibunya wkwkwkwwkk *muntahkuning*

ingatlah akan tulisan ini,nak. Adalah bukti otentik, bahwa mamah dan babeh selalu mentjintai kamooh

Penulis:

Nyonya Fid Aksara | Emaknya Yusuf | Gawe FKM UHO | RockenRoll Mommy | Find me at : waode.raya@gmail.com

26 thoughts on “Derita Anak Pegawe

  1. asik ya kalau di kantor boleh bawa anak bayi. di kantorku belum tahu nih boleh bawa apa nggak. tapi kalau kulihat ga ada pegawai wanita yang bawa anak bayinya ke kantor sini

        1. sama kayak di kantorku, kebetulan aku dengan tmn seruangan barengan hamilnya. lahirannya pun beda 3 hari doang, dan kamilah pencetus bawa bayi ke kantor, jd sambil kerja sambil ngasuh juga,hehehehehe.. setelahnya pada bawa anak jg deh ke kantor. Toh atasan langsung tidak mempermasalahkan ^^

    1. xixixixixixi,, kewajiban ibu RT maaah bangun dsaat maling beraksi😀

      yakin,,yakin mau bantuin ngejagain?
      siniiii,,,siniiii,, akooh titip d imigrasi😀

  2. Semangat Raaaay! We gotta do what we gotta do! Semoga Yusuf sehat selalu ya. Dia pasti tahu kalo emak bapaknya sayang banget sama dia dan segala pengorbanan yang harus dilakukan. Sehat selalu semuanya! 🙂

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s