Blablabla

Es Gosrok Pemikat Hati

Halo reader yang budiman

Assalamualaykum Wr. Wb.

Kembali lagi dengan gw Raya Makyus *ich ga ada yang nanya loh yaaa* yang kali ini akan membahas tentang jajanan zaman kecil dulu. Kalau lo sering melihat meme bertaburan dan terkadang dijadikan media untuk bernostalgia di sosmed dengan kalimat “kamu pernah makan jajanan ini? berarti kamu artis era 90-an” dan semacam ada kerinduan yang terletak di ujung hati kecil lo, selamat cuuuy. Kita seangkatan! *salaman*.

750xauto-jajanan-jadul-es-gosrok-cara-makanya-pelan-pelan-takut-pecah-es-gosrok-150617l

Jajanan memorable yang sukses jaya memflash back memori gw pada tahun 1993-1994 kala mengenyam manisnya pendidikan Sekolah Dasar di Kota Kecil bagian Sulawesi Tenggara. Raha.

Sejujurnya gw itu…. *mulai menunjukkan kesombongan diri*

Bukan seperti anak kecil lainnya yang diberi kebebasan berekspresi dengan makanan yang bukan home made sama orang tuanya. Bukan karena gw anak perawan sematawayang loooh ya jadi dijaga ketat.

Berhubung emak gw julukannya doang sih adalah menkes dari zaman bahuelanya, dimana segala sesuatu yang terkait dengan makanan/minuman dan kebersihan sangat diperhatikan, jadilah kami yang Tuhan takdirkan untuk hidup bersamanya akan ketiban imbas dari sifat yang kalau kata alm kakek gw merupakan sifat tunggal tanpa adanya penurunan genetika dari leluhur emak gw sebelumnya.

Bawaan orok emak gw yang hidup dengan slogan “KEBERISIHAN SEBAGIAN DARI IMAN” dan “BERSIH PANGKAL SEHAT. SEHAT PANGKAL PINTAR. PINTAR PANGKAL KAYA”. Walaupun kedengarannya ‘mak gw kayak sangar banget, namun hasil akhirnya kelihatan kok. Ini buktinya. Si pemilik akun yang tulisanalaynya sedang kalian baca,hihihihi

Diantara puluhan jajanan masa kecil, gw paling ingat sama es gosrok. Yang terbuat dari es batu lalu digosok-gosok ke kayu kemudian keluarlah tuyul buat ngepet bunga-bunga es lalu diberi caian gula yang berwarna.

Begini kisahnya *sambil nyander di bawah pohon tomat*

Seperti pada paragraf yang udah gw jelasin di atas, dimana adalah anugrah karena gw terlahir dari wanita dengan tingkat sensifitas yang tinggi akan makanan dan minuman, maka seluruh raga gw seakan ikut dengan aturan tidak tertulis tersebut.

Saat itu gw baru kelas 1 SD. Ketahuan banget deh gw anak mami yang kemana-mana nenteng bekal sepaket dengan air minum berbentuk keker yang saat itu hits di zamannya. Karena teman-teman gw yang lainnya banyak yang berkerumun di belakang sekolah ngantri jajan es gosrok, maka gw pun ada di salah satu antrian. Bermodal kecantikan yang gw miliki kala itu. Sekarang mah aging dimana-mana,wkwkwkwk.

Gw ga punya uang. Selain karena gw gak bakat maling *huweks* yaaa karena emang saat itu gw gak ngerti uang. Jauh bereda sama sekarang! hahaha. Ceritanya gw mau jual tempat air minum. Mau barther sama es gosrok. Ketika mamas es lagi nyerutin es bagian gw ya gw jujur ajah kalau gw ga punya uang. Sebagai gantinya gw sodorin botol air minum ke mamas yang sangat jelas menolak gw kala itu. Ich Raya kecil ditolak!

Singkat kata singkat cerita gw sukses ngemil es gosrok dengan gratis, pemirsah! Gratis!

*****

Sesorean badan gw meriang. Demam. Flu. Langsung deh ‘mak gw ngadain wawancara. Minus sorotan kamera dan live kayak di acara gosip artis di tipi. Di tanya lah kronologi mulai saat gw turun dari becak, masuk ke kelas, keluar main ngapain saja dan jelaslah penyebabnya. Karena gw jajan sembarangan. Gw gak diikat sih kala itu. Beda looh sama kisah waktu gw bikin sunshine blogger award saat gw jadi maling permen karet. Gw cuman dinasehatin kalau makan es itu bisa bikin kita sakit.

Dan gw libur 3 hari karena sakit.

Dalam masa memulihkan kondisi tubuh yang tidak fit padahal lakiii gw namanya fid loh ternyata ‘mak gw datengin mamas penjual es gosrok. Bukan untuk di gosok loh yaa karena mbikin anak gadisnya atiiiit, melainkan bayarin utang anaknya! ckckcck. Kedatangan ‘mak gw kala itu sekaligus menjadi akhir dari mamas es gosrok berkiprah di SD 13 Raha.

Apakah ‘mak gw ngusir kang mamas es gosrok dengan cara bayarin utang anak gadisnya 10 kali lipat? Plis doong ah ga usah sinetron! Ternyata banyak orang tua siswa mengadu ke kepala sekolah kalau anak mereka setelah jajan es gosrok pada radang tenggorokan dan parahnya lagi ada yang sampe muntahber. Sakit semua.

Jahadi kumpulan ‘mak-‘mak solehah beralibi bahwa es yang digunakan kang mamas berjualan bukan air steril sehingga anak-anak yang mengonsumsinya pada sakit. Yaaa, namanya juga anak-anak, imunitas tubuhnya belum sepenuhnya kebal. Beda kasus looh kalau orang dewasa yang masih sering sakit hati karena gagal move on dari mantan *ngomong sambil merem melek takut di panah*.

Setelah accident es gosrok, gw sukses diboyong ‘mak ke Kendari. Meninggalkan banyak kenangan di Kota Kecil Raha. Bukan karena ‘mak gw takut anak gadisnya bakalan terkontaminasi es gosrok session II melainkan karena tuntutan profesi suami ‘mak gw yang mengharuskan kami semua ikutan pindah.

****

Di Kendari, tepatnya di tempat sekolah baru, gw gak nemuin es gosrok. Apa karena gw di jeblosin dalam sekolah elite (kata masyakarat loh ya SD Kuncup Pertiwi itu elite) pada zamannya kali yaaa hingga jajanannya ga boleh sembarangan? Dan apa? Raya kecil jajan? Apa kata dunia? Anak menkes kok jajan sembarangan?

Yang namanya jodoh emang tak lari gunung dikejar. Jadi ketika mengikuti ekskul pramuka dan mengharuskan kami siswa-siswinya nongkrong cantik di Taman Ria yang sekarang sudah disulap mejadi MTQ Kendari, gw menemukan penjual es gosrok. Kapok? oh jelas tidak!

Gw hanya penasaran, kenapa es ini disebut gosrok? kenapa bukan es bunga? Karena kan hasil akhirnya emang kayak bunga-bunga es gitu kan? Jadilah gw menyampaikan aspirasi yang selama ini terpendam dalam sanubari gw.

Gw : mamas, ini kenapa namanya es gosrok?
Mamas : karena esnya di gosrok,neng

Si mamas langsung memperagakan gayanya yang gw yakini kala itu pasti gw udah nganga terkagum-kagum oleh kepiawaiannya menggosrok es batu kala itu. Ibarat pesulap yang tiba-tiba sodorin es yang telah diserut menggunakan kayu yang ada pisaunya lalu dituangkan toping gula cair warna-warni yang semula adalah es batu. Takjub! Merasa mawas diri Raya kecil bertanya lagi.

Gw : itu esnya bersihkan? dimasak dulu?
Mamas : Jelas lah neng, kalau tidak dimasak nanti yang beli es bisa sakit perut.

Oke, mendapat keyakinan bahwa gak bakalan sakit lagi karena es gosrok, gw bayar dagh itu es tanpa mempertaruhkan kecantikan gw lagi yang kayak waktu masih di Raha,hahaha. 300 perak! Tanpa sepengetahuan ‘mak pula! Subhanallah.

****

Kalau mengingat zaman kecil dengan kenangan es gosrok, gw suka senyam-senyum sendiri. Es terenak yang pernah gw emut selain es kado, es lilin, es kue dan masih banyak lagi jenis es yang berjaya di zaman gw kecil dulu. Es yang kini amat sangat gw rindukan keberadaannya.

Selain harganya murah banget, zaman dulu tepatnya pada tahun 90-an belum ada berita mengerikan pewarna makanan berasal dari bahan cat tembok misalnya. Atau dari pewarna pakaian yang jelas dapat membentuk karsinogen dalam darah kita yang mengonsumsinya. Palingan santer beredar pemanis/sarimanis saja. Tapi tetap sih, mengonsumsi sarimanis dalam jumlah yang banyak dan terjadi secara terus menerus akan berefek pada kesehatan juga.

****

Selain es gosrok, ada pula es tongtong yang fenomenal. Hingga kini pula! Anak gw malah sengaja gw cekoki es tongtong, biar ikut merasakan nikmatnya jajan di luar rumah,hahaha *ajaran sesat*. Gw gak seketat pola asuh ‘mak gw dalam urusan perut buah hati. Bukan karena gw anak kesehatan lalu menyepelakan jajanan luar loh ya..

18198250_10210743770445177_1996943731624685037_n

Sengaja gw ajar Ucupyo belajar ngemut es tongtong biar gak kayak ‘maknya. Jajan yang gak bersih langsung sakit!wkwkwkwk. Selain itu agar anak gw gak jajan sembarangan di belakang gw.

18274960_10210744629546654_2076901092653578532_n
Ucupyo dan Mamaknya πŸ˜€

Akhir kata, happy blogging gaes dan jajanan zaman kecil kalian duluanya apa?

 

 

Iklan

19 tanggapan untuk “Es Gosrok Pemikat Hati

  1. 90 an ya mbak, masa kecil sya 80 an malah. ( dah tuwir ya ).
    Di zamanku dulu ada es cao, air dikasih sirop pandan warna merah dan parutan kelapa muda. Wanginya pake vanila dan marmbos atau prambors ya dulu, lupa aku.
    Lalu ada es potong, satu tusuk pendek 25 rupiah, agak panjangan 50 rupiah.
    hehe.. mengenang masa kecil jadi kangen.
    salam kenal ya mbak Raya πŸ™‚
    masHP

    1. Aduuuh jadi ga enak hati. Sungkeman dagh ah sama yang katanya tuwir πŸ˜€

      Eh iya es Cao kayaknya masih berjaya hingga saat ini. Malahan resto2 terkenal jadiin es cao sebagai menu yang harganya bikin istigfar. segelas 30 rebu -_-

      Pernah dapet gak sih manisan rambut nenek? πŸ˜€

      Salam kenal kembali masbro πŸ™‚

      1. hahaha.. bisa aza mbak nih.

        Rambut nenek malah jarang waktu kecil. Di Jakarta aja baru ngeh kalo rambut nenek itu arum manis.
        πŸ™‚

  2. Saya juga dulu suka jajan es gosrok. Di kampung saya harganya cuma 100 rupiah segelas. Tapi bukan dikasih gula, tapi apa sih yg warnanya merah dan manis itu?oh iya namanya strup klo nggak salah πŸ˜€

    Bahkan saya sering jajan es begituan sesuka hati karena jarang sakit.

    1. sirooop kan mengandung gula juga,bapaak -_-

      eh btw kamu punya postingan gak bagusan mana antara worpress dan blogspot? kalau ada, linknya doong!
      *lagi gelaaaau*

      1. Wah gak punya mbak raya. Klo saya sendiri sih prefer wordpress.com. Soalnya ada appsnya yg memudahkan komen-komenan. Tapi klo SEOnya dan mau menghasilkan uang, blogspot lebih bagus πŸ˜€

        1. Osh gitu yaaa.. saya mau mutasi ke dot com ceritanya *ich sombhoong*,hahaha.. Nyari2 literatur bagusan mana antara wp dan bp. Saya udah punya bp jg sih. Tapi kok ya enakan dsini ya?
          Atau karena BP masih baru banget?

          SEO lebih nurut ke BP ya?

          1. Klo mau beli domain di wordpress.com nyediain. Cuma harganya lebih mahal. Dan kita bisa langsung pake.

            Di blogspot lebih murah. Tapi bisa diutak-atik scriptnya, baik template maupun nambah kode-kode SEO. Sayangnya klo nggak ngerti kode bisa tambah error.

            Trus ada wordpress.org. ini buat profesional. Lebih powerfull dari wordpress.com dan blogspot. Cuma harus nyetting semuanya sendiri. Jadi nggak disarankan buat pemula.

            Yang sulit klo pindah ke blogspot itu bakalan sulit buat bloger-bloger wordpress.com komentar, jadi harus mulai dari awal bangun blog dan nyari teman ngeblog di komunitas blogspot.

            1. Yang terakhir itu intinya broooo! hahaha.. sejak mengenal bp kan dari thn 2008, saya ga punya teman euy. Mandiri d blogspot. Sampe pada akhirnya ke WP, eh mudah banget dapet teman.

              Tapi bbrp teman dari bp susah komen d wp kata mereka. Dan masalah kode2 jelaslah saya gak punya basic,haha

              btw trims infonya yaaa..
              saya gugling mana yg bagus buat dotcom jawabannya fifty2. Tapi hati emang gak pernah bohong,cuuuy! wkwkwkwk

  3. kalau aku suka es potong, yang dicelup dengan cokelat panas. dibiarin dulu sebentar hingga cokelatnya memadat..
    sekarang ada es potong juga jadi modern menjadi escream hula-hula

    1. kalo eskrim dungdung gak mirip es potong ya? *mulaimengingatngingat* πŸ˜€

      Kalau di daerahku mungkin ada yg pake lelehan coklat, tapi daku ga pernah dapet. Palingan es potongnya cuman berbahan kacang hijau dan santan πŸ˜€

      *komen sambil ngeces*

  4. di bogor nyebutnya es klenong..bukan tong2, krn kan yg jualnya ambil mukulin kyk bel…bunyiya nong nong…lucu nya pas SD,beredar cerita mobil hardtop itu mobil penculik, dulu kalau pulang sekolah ga djemput, dianterin pulang sama tukang es klenong, kita ngikutin dia dr belakang, baris rapi kayak naik kereta2an:D soalnya kalau pulang dr sekolah lewatin jalan sepi daerah santiong pekuburan cina, takut ketemu mobil culik wkwkwk udah deh abang tukang es nya yg udah kenal bocah2 di buntutin sampe lewatin santiong

  5. Aaaaaah Es Gosrok wkwkw πŸ˜€ Dulu suka banget sama es ini, dikasih sirup doang padahal wkkwwk πŸ˜€ di Jogja ada tuh yang jual lagi di acara pasar kangen πŸ˜€ hihihi jadi ingin kesana πŸ˜€

    Kalau es tongtong masih sering beli dong πŸ˜€ beberapa masi ada yang jualan πŸ˜€

  6. padahal itu cuma es biasa doang ya dikasih sirop gitu.. tapi ko enak bangettt…

    di sekitar rumahku udah jarang nih es gosrok…mungkin kudu gosrok sendiri πŸ˜€

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s